Bolehkah Suami Memukul Isteri

Bolehkah Suami Memukul Isteri Ini Jawapan Dan Hukumnya | Banyak yang belum mengetahui tentang Bolehkah Suami Memukul Isteri?

Sehingga begitu banyak suami yang memukul isterinya dengan tujuan menyakiti atau menakut-nakuti, tanpa tahu bahawa Islam memiliki aturan sangat ketat mengenai hal ini.

Apa saja hal yang memperbolehkan seorang suami memukul isterinya? Dan bagaimanakah cara memukul isteri yang diperkenankan dalam Islam? Lalu bagaimana jika suami memukul isteri tanpa alasan yang dapat dibenarkan oleh syariah Islam?

Cuba rujuk Surah An-Nisaa: 34 berikut ini: “…Wanita-wanita yang kamu kwatirkan nusyuznya, maka nasihatilah mereka dan pisahkanlah mereka di tempat tidur mereka, dan pukullah mereka.

Kemudian jika mereka mentaatimu, maka janganlah kamu mencari-cari jalan untuk menyusahkannya. Sesungguhnya Allah Maha Tinggi lagi Maha Besar.”

Menurut ayat di atas, apabila isteri nusyuz (durhaka), maka yang pertama harus dilakukan adalah menasihati. Namun jika dinasihati tidak dengar dan masih juga derhaka,

Maka pisahlah dari tempat tidur mereka (pisah ranjang) agar isteri merasa bersalah atas tingkah derhakanya.

Jika kedua cara yang baik ini masih juga tidak dengar dan isteri masih saja derhaka, barulah suami diperbolehkan memukul isterinya.

Namun, perlu diingat… pukulan seperti apakah yang diperbolehkan?

Pukulan yang dimaksud adalah pukulan ringan yang tidak mengucurkan darah serta tidak dikwatirkan menimbulkan kebinasaan jiwa atau cacat pada tubuh, patah tulang, dsb (dharb ghoiru mubbarih).

Jelas bahawa tujuan memukul isteri bukanlah untuk dijadikan sasak tinju, melainkan untuk mendidik, memperbaiki, dan meluruskan. Suami diharamkan memberikan pukulan yang keras hingga membuat isteri takut dan lari dari suami.

Dilarang memukul di wajah isteri! Meski terjadi perselisihan yang sangat dahsyat, misalnya kerana si isteri telah berbuat derhaka kepada suaminya. Memukul wajah isteri adalah haram hukumnya.

Sabda Rasulullah Saw: “Bertakwalah kalian kepada Allah dalam perkara para wanita (istri), karena kalian mengambil mereka dengan amanah dari Allah dan kalian menghalalkan kemaluan mereka dengan kalimat Allah.

Hak kalian terhadap mereka adalah mereka tidak boleh membiarkan seseorang yang kalian benci untuk menginjak (menapak) di hamparan (permadani) kalian.

Jika mereka melakukan hal tersebut maka pukullah mereka dengan pukulan yang tidak keras.” (HR. Muslim no. 2941)

Intinya, pukulan hanya ditujukan pada isteri yang sangat derhaka sekali, yang tidak mengindahkan nasihat dan tindakan peringatan suami.

Pukulan juga sebaiknya tidak meninggalkan bekas luka di tubuh isteri. Dalam hal ini kita boleh mencontohi apa yang dilakukan oleh Nabi Ayyuub dalam menghukum isterinya:

Ketika nabi Ayub ditinggalkan oleh istrinya, beliau bernazar jika kelak ia sembuh, ia akan memukul isterinya 100 kali.

Dan beliau melakukannya. Tapi dengan seikat lidi berjumlah seratus buah, dan memukul hanya sekali saja. (QS. Shâd [38]: 44)

Tonton Video Di Bawah Ini Sampai Habis

Power la dik

Posted by Fingo on Isnin, 17 Februari 2020

Register disini>> Join Now ,Selepas Join download Apps Fingo