Tiga Amalan Untuk Mendapatkan Cinta Dari Allah Ta’ala Pada Kita

Sifat Allah adalah “mencintai”. Allah mencintai seorang hamba; Allah sayang dan Allah sayang. Seorang hamba hendaklah berusaha untuk dicintai oleh Allah Ta’āla, sebagaimana Ibn al-Qayyim rahimahullāhu Ta’āla berkata:
ليس الشأن لكن الشأن

Isunya bukan bagaimana anda mengaku mencintai Allah, tetapi apakah anda dicintai oleh Allah. [Kitab Rawdhatul Muhibbn Wa Nuzhatul Musytaqīn: 266]

Oleh itu, seorang hamba hendaklah berusaha melakukan perkara-perkara yang boleh mencapai kecintaan Allah kepadanya.

Allah subhanahu wa ta’ala menyukai orang yang soleh, kaya, dan khafiy.

سَعْدِ اصٍ الله قاَلَ: لَ اللَّهِ لى الله ليه لم لُ: “إِنَّ اللَّهَ الْعَبْدَ التَّقِيَّ الْغَنِيَّ الخَفِيَّ.” لِمٌ.

Dari Sa’ad bin Abi Waqqash radhiyallāhu ‘anhu dia berkata, Aku pernah mendengar Raslullāh sallallāhu ‘alayhi wa sallam bersabda: “Sesungguhnya Allah menyukai seorang hamba yang bertaqwa, yang redha, dan yang rajin beribadah secara sembunyi-sembunyi.” (HR Muslim)

Dalam hadis ini, antara perkara yang boleh mendatangkan kecintaan Allah kepada seorang hamba, 3 perkara menurut Rasulullah ialah:

Pertama, At Taqiy adalah hamba yang soleh. Taqwa bermaksud melaksanakan perintah Allāh Subhānahu wa Ta’āla dan menjauhi sejauh-jauhnya daripada perkara-perkara yang dilarang oleh Allāh Ta’āla.

Asma` binti Rasyid ar-Ruwaisyid dalam “Sembah Yang Maha Kekasih Allah” mendefinisikan taqiy iaitu orang yang beriman kepada yang ghaib, mendirikan solat, menafkahkan rezeki yang Allah subhanahu wa ta’ala berikan kepadanya, menjauhi apa yang dilarang Allah, taat dan ikut syariat.Dia yang diutuskan bersamanya penutup rasul-rasul-Nya dan pemimpin-pemimpin mereka.

Kedua, al-ghaniy atau orang kaya. Ertinya jiwanya kaya, qona’ah dengan apa yang Allah berikan kepadanya.

Asma’ menjelaskan bahawa yang dimaksud dengan kaya dalam hadis ialah orang yang kaya hati, inilah orang kaya yang dicintai berdasarkan sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam:

ال ل الله لى الله ليه لم: (( ليس الغنى العرض لكن الغنى النفس )) [أخرجه البخاري].

“Kaya itu bukan kerana banyak harta, tetapi kekayaan yang sebenarnya ialah kekayaan hati.” (Riwayat al-Bukhari).

Menurut Ibn Baththal, maksud hadis di atas ialah harta yang sebenarnya tidaklah kaya dengan harta, kerana ramai orang yang Allah subhanahu wa ta’ala meluaskan hartanya tidak merasa cukup dengan apa yang diberikan, lalu mereka terus berusaha untuk perbanyakkan dan tidak kisah dari mana datangnya.

Seolah-olah dia miskin kerana terlalu tamak. Dan hakikat harta yang sebenarnya ialah kaya jiwa, iaitu orang yang merasa kaya dengan apa yang diberi, redha dan redha dengannya, tidak tamak menambah dan tidak terus meminta, maka ia adalah sebagai kalau dia orang kaya.

Jiwa yang kaya timbul daripada redha dengan qadha Allah subhanahu wa ta’ala dan berserah kepada perintah-Nya, mengetahui bahawa apa yang ada di sisi Allah subhanahu wa ta’ala adalah lebih baik dan lebih kekal.

Ibnu Hajar rahimahullah berkata, “Sesungguhnya harta jiwa itu dapat diperoleh dengan hati yang kaya, yaitu mengharap kepada Tuhannya dalam segala urusannya, maka disedari bahwa Dia Maha Pemberi lagi Maha Haram.” Maka ia redha dengan qadha-Nya, mensyukuri segala nikmat-Nya, bersegera kepada-Nya dalam menghilangkan kesusahannya, kemudian bangkit dari pengharapan hati kepada Tuhannya, kaya jiwa selain daripada Tuhannya subhanahu wa ta’ala. .

Rasulullah bersabda, “Barangsiapa berusaha untuk mencukupinya, Allah akan mencukupkannya (Allah akan memberinya rezeki).”

Ketiga, khafiy. Perkara ketiga ini mempunyai dua bentuk. Al-khafiy dan al-hafiy. Iaitu pada huruf kha (خ) dan pada huruf ha (ح). Jika dengan huruf kha (خ), ​​​​iaitu al khafiy (الخفي) artinya “samar” (tersembunyi). Maksudnya, orang ini cuba menjauhkan diri dari pandangan manusia, dia tidak mahu riya’ dan sum’ah.

Dia sibuk dalam perkara yang bermanfaat bagi dirinya; bermanfaat untuk dunia dan akhirat.

Ulama mengatakan bahawa ini adalah bukti keutamaan mengasingkan diri, terutama ketika fitnah.

Jangan sibuk dengan fitnah, tapi sibuk dengan yang berfaedah, sibuk dengan ibadah.

Dalam hadits Rasūlullāh shallallāhu ‘ālaihi wasallam bersabda:

“Bahawasanya ibadah di waktu fitnah adalah pahala seperti hijrah kepadaku.” (HR Muslim no. 2948)

kenapa? Sebab kalau ada fitnah, ramai yang sibuk nak ambil tahu pasal fitnah tu, lepas tu nak komen fitnah dan ikut serta.

Dan ini adalah dalil bahawa seseorang itu hendaklah menjauhkan dirinya daripada perkara-perkara yang boleh membuat riya’ dan sum’ah, dan tidak mahu menjadi popular/terkenal.

Tetapi kata ulama, jika seseorang itu tidak mahu popular/terkenal dan tidak melakukan sebab-sebab yang menjadikannya popular (sengaja mempopularkan dirinya), tetapi qaddarullah dia dipopularkan/dikenali orang. Selagi penting dia ikhlas maka ini tidak akan membahayakannya.

Bahkan disebutkan dalam hadis bahawa “Jika seseorang memuji orang lain” maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Itulah berita gembira yang telah disegerakan oleh Allah kepadanya.”
Manakala huruf ha (ح) dalam al-hafiy (الحفي), yang disebut oleh ulama bermaksud “orang yang sibuk dengan keluarga” (muhtafiy bi experthi).

Dia menjaga anak, isteri, tidak sibuk dengan urusan orang. Orang seperti itu disayangi oleh Allāh Subhānahu wa Ta’āla kerana menjaga keluarga adalah perkara yang penting; keluarga adalah ganjaran utama.

Manakala Asma’ menterjemah al-Khafiy sibuk beribadah dan menjaga diri. Menurut Asma’, sesungguhnya Allah subhanahu wa ta’ala menyukai orang yang takut dan samar, yang jika tidak ada (ghaib) tidak ada yang mencarinya, jika hadir tidak ada yang mengenalinya, tidak nampak dengan kebaikan, tidak menampakkan. amal dan ilmu, tidak mencari kedudukan dalam hati makhluk, merasa cukup dengan perhatian Pencipta atas ibadahnya tanpa perhatian manusia, merasa cukup dengan pujian Allah subhanahu wa ta’ala tanpa pujian manusia. Wallahu’alam.

Jom join group ni.. Istimewa untuk kita share menu masing2 nanti.. insyaAllah bermanfaat di sana.. TQ
Ingin Sertai –> Klik Di Sini